Chapter 25 – Kenangan Masa Kecil

mykymiki.wordpress.com –Dulu waktu saya masih kecil, saya merasa rentang waktu yang akan saya lewati untuk menjadi dewasa itu cukup panjang dan seolah tidak bakal  tercapai dalam jangka yang sangat lama. Menunggu hari ini berakhir aja rasanya lama sekali di pikiran anak-anak yang masih belum mengerti banyak soal kehidupan dunia.

Miky Flower Cover 1 (1)

Kepergok lagi sembunyi-sembunyi baca komik.

Dari masih kecil, saya sudah hobi membaca buku cerita, komik dan majalah bobo. Padahal, saya tahu kalau itu dilarang sama orang tua. Saya hanya diijinkan untuk membaca buku cerita di jam-jam tertentu saja. Itupun, cuma dikasih kesempatan untuk mengambil satu judul buku cerita dari dalam lemari yang dikunci. Saya waktu itu nggak banyak protes sih, nurut-nurut aja sama orang tua. Tapi, kalau memang sewaktu-waktu saudara-saudara saya pada bawa komik/majalah ke rumah yang mereka (akhirnya) berhasil pinjam dari teman-teman nya, saya ikut-ikutan sembunyi-sembunyi baca.

Awal-awalnya sih sehari dua hari masih aman. Lama kelamaan, mungkin ibu saya (yang waktu itu sangat mengamati sekali perkembangan anak-anaknya mulai curiga. Ini anak-anak nya ketiga-tiga nya kok pada anteng di kamar. Sunyi senyap tanpa suara apapun. Biasanya di jam-jam segitu pada lagi berisik-berisik nya ngibrit mau main ke rumah tetangga. Akhirnya, ketahuan juga deh kita bertiga lagi sembunyi di kamar baca komik pinjeman dibalik bantal & buku pelajaran.

Kurang kreatif bikin alibi

Saya bukannya apa nih ya. Kok heran waktu itu sodara-sodara saya sama sekali kurang kreatif. Sodara-sodara saya semuanya pada baca buku dibalik bantal. Kakak saya begitu, adik saya pun begitu. Coba nih, saya nggak pernah ketahuan kalau lagi baca komik. Soalnya saya baca komik dibalik buku pelajaran. Selalu yang ketahuan duluan itu adek saya yang terkecil.

Akhirnya kakak saya yang tertua ngasih mandat supaya kalau kita mau baca komik jangan bilang-bilang sama adek. Jadilah kita berdua lagi-lagi sembunyi-sembunyi baca majalah & komik. Adek saya nggak diajakin, biar nggak ribet nantinya kalau ketahuan. Secara jarak kita bertiga deket-deket. Usia kami bertiga cuma terpaut satu tahun, jadi nggak heran kalau main pun kita barengan terus. Eh, lama-kelamaan tetep aja ketahuan sama orang tua kalau kita berdua lagi baca majalah sembunyi-sembunyi di kamar. Semuanya bermula karena keheranan orang tua ngelihat adek saya yang nggak pernah diajakin main bareng. Duh, repot kan.

Tapi, tetap si bungsu nggak mau kalah. Dia ikutan punya teman yang punya koleksian buku komik/novel/majalah anak-anak super lengkap. Dia langsung minjem banyak banget sebagian dari koleksi teman nya itu. Jadilah saya dan kakak saya ngemis-ngemis ke dia mau ikutan baca. Hahaha memang dasar komplotan curang. Giliran ada maunya aja, adeknya di baik-baikin.

Untuk si adek yang lagi jauh kuliah di Jepang

Sekarang ini saya mau minta maaf karena dari dulu sering banget ngajakin dia ngerjain hal-hal yang aneh-aneh mulai dari maksa-maksa nurutin ikut nari-nari gak jelas bikin koreografi sendiri, sampai ngajakin main-main hal-hal nggak lazim. Namanya adek nggak tahu apa-apa, diajakin ini itu ya nurut-nurut aja.

Untuk sang kakak, si usil yang lagi jagain nenek di Jakarta

Saya mau protes karena dari masih kecil saya sering banget kena bully akibat kelakuannya dia. Saya jadi sering dimarahin umah (ibu). Saya jadi sering dibohongin dan ngikutin kata-kata apa yang dia bilang. Emang dasar namanya semua kakak itu hobi banget ngerjain adek nya. Jadi inget, dulu pas masih SD kelas 1 saya pernah dapet tugas harian di sekolah. Waktu itu pelajaran pengurangan. Saya sangat nggak paham kenapa waktu itu sekelas pada dapet nilai jelek. Saya juga nggak paham kenapa saya yang 6 tahun itu nggak paham rumus pengurangan.

Dapet nilai 20 di mata pelajaran matematika

Dasar kakak sesat, saya disuruh ngerobek dan ngebuang hasil pekerjaan sekolah di buku pelajaran yang tadinya dapet 20 itu di kali sebelah sekolahan. Akhirnya saya menuruti perintah beliau karena saya percaya kalau advice-advice nya sangat mujarab dan tidak pernah terpikirkan sebelumnya. Pas pulang sekolah, saya seperti biasa main dengan seru di halaman rumah. Disitu saya bikin candi pakai tanah. Dengan harap candi itu bisa jadi istana buat para semut. Tengah-tengah main, eh ibu saya tiba-tiba teriak-teriak manggil nama saya. Saya langsung dimarahin karena habis buang kertas pekerjaan sekolah yang dapet nilai 20 di kali. Disitu saya ngelihat muka kakak saya cengengesan disebelah ibu saya.

Saya disuruh balik ke sekolahan buat nemuin guru wali kelas untuk menyelesaikan ulang soal yang tadinya nggak bisa saya kerjakan. Trus saya di kasih nilai 100 sama ibu wali kelas karena jawabannya bener semua. Trus faedahnya dimana coba gengs ? 😀

Dimarahin tetangga karena sering denger suara ratapan saya setiap pagi

BUAT TETANGGA DI RUMAH MASA KECIL,

Tolong kalau mau marahin anak orang lihat-lihat dulu deh. Dulu waktu saya berusia 4 tahun, tangan saya pernah patah karena habis jatuh dari kursi waktu main piano. Selama 1 tahun lamanya, saya mengalami trauma berkepanjangan karena setiap pagi saya harus di urut dann rasanya sakit sekali. Selama 1 tahun itu juga saya rutin mengunjungi rumah pijat dan dokter buat terapi. Alkisah ada si tetangga usil yang sering mendengarkan suara tangisan saya setiap harinya. Pas saya lagi main di halaman, saya dipanggil sama beliau dan dikata-katain gini :

“eh yayal, kamu nakal ya tiap hari nangis terus. Gak boleh nakal jadi anak itu yang nurut sama orang tua”

Saya masih kecil dan belum bisa membela diri sendiri. Di-omelin seperti itu ya saya  mah iyes iyes aja. Padahal dulu saya inget pas masih kecil, saya yang pada dasarnya ke’rajin’an (udah kayak nama mata pelajaran) sering sembunyi-sembunyi nyapuin halaman rumah dia. Secara, tiap saya disuruh nyapu halaman, saya geregetan kalau rumah tetangga pada kotor dan banyak daun-daun berjatuhan. Saya sapuin trotoar dari ujung ke ujung, karena udah beres, saya masuk ke halaman tetangga yang super nyebelin itu dan saya sapuin halamannya. Hahaha

Masih banyak sekali kejadian-kejadian di masa kecil yang saya alami bersama keluarga terdekat. Saya bersyukur memiliki masa kecil yang menyenangkan. Kalau orang melihat saya suka main mainan anak-anak kecil, dan mereka pada ngata-ngatain saya sebagai anak yang masa kecilnya kurang bahagia, itu salah besar. Masa kecil saya sangat bahagia sampai-sampai saya ingin kembali ke masa itu kok.

 

with love,

miky

 

 

Advertisements

6 thoughts on “Chapter 25 – Kenangan Masa Kecil”

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.